IPA 3: Unforgotten Moments

Friday, August 15, 2014



   Waktu udah jam 12 malam tapi aku malah makin ngga bisa tidur abis ngeliat foto-foto kamera hp yang udah ke-save di laptop, rasanya noltalgia banget pas ngebayangin temen-temen aku di IPA dulu yang serba aneh dan tingkahnya diluar jangkauan otak manusia biasa.

   Sebenarnya sih ngga ada niat buat nostalgia, awalnya aku ngompresin foto-foto adek kelas yang ada di kameraku, dianya minta buat di print terus abis dikompresin akunya malah terbengong sendiri ngeliatin foto-foto di kelas, pas ujian, UN, acara pas malam terakhir angkatan, bahkan foto waktu haflah pun masih ada, rasanya pengen ceritain semua tentang kelas tapi ngga bakal mungkin bisa abis ditulisin dengan waktu yang singkat ini, jadi aku cuma pengen ngingatin kalo ipa3 ‘salju’ itu pernah ada.

   Untuk diketahui sebenarnya awal masuk Aliyah aku bingung mau ambil jurusan apa waktu kenaikan kelas ke kelas V nanti, tapi karena lowongan di MAK (jurusan keagamaan) udah duluan dibuka dan lagi temen sekamarku pada ngambil MAK semua (Cuma 1 orang yang ngambil ipa) yaudah akhirnya aku ikut-ikutan ngambil jurusan Agama.

   Awalnya sih gampang aja soalnya mata pelajarannya masih sama dengan kelas lainnya, soalnya masih kelas IV jadi belom ada pengkhususan mata pelajaran karena jurusan yang udah kelar pun baru satu aja. Nah masalahnya ya pas semester selanjutnya di kelas V, karena waktu itu udahdimulai pengkhususan untuk jurusan-jurusan baru kaya IPA, IPS dan MAK. Baru 3 bulan di MAK aku udah hang. Gimana engga bayangin aja coba dari awal sampe akhir 70% mata pelajaran belajarnya pake kitab kuning yang ngga ada barisnya, dan dari Tsanawiyah dulu juga aku suka ngantuk waktu belajar kitabnya dan ternyata ngga ada pengecualian untuk dua tahun kemudian, aku juga masih sering ngantuk dan berakhir ketiduran dimeja kelas, bahkan ada mata pelajaran yang dasarnya pun aku ngga ngerti gara-gara dari awal perkenalan udah ketiduran (hhahaha).

   Setelah aku ceritain ke keluarga akhirnya keluargaku pun ngedukung untuk pindah secepatnya ke IPA, terus orang tuaku pun udah coba ngomong ke kepala sekolahnya untuk dipindahkan, sampe dua kali ayahku coba ngomong tapi dua kali juga aku ditolak, secara setiap tahunnya pasti dikit yang masuk MAK (kecuali angkatan kami yang nyampe 25’an, angkatan sebelumnya bahkan ngga nyampe 10), jadi kepsek kayanya berusaha meminimalisir yang pindah, ditakutkan karena aku pindah ntar makin banyak yang keluar dari MAK.


   Karena udah gagal 2 kali akhirnya abang iparku yang kenal dengan ustadz yang diperhitungkan di sekolah (secara mereka sama-sama berdagang di kota tercinta :D) akhirnya minta bantuan sama si ustadz, terus dibantuin ngomong ke kepsek dan akhirnya diterima dengan catatan harus ikut tes dulu, disini baru bingung soalnya udah lama banget ngga pegang buku IPA dan dalam keadaan pasrah aku belajar mati-matian demi masa depanku (:D) dan ngikutin aja serangkaian soal yang dikasih. Aku sih Cuma jawab asal-asalan dengan gaya ‘sok’ nyari pake corat-coret soal segala lagi, padahal 60% soal sainsnya aku ngga ngerti sama sekali “asal dikira serius aja lah” pikirku. Besoknya langsung pengumuman dan taraa, aku lulus hhahaha senang banget aku, sumpah.

   Itu tu cerita hidup-matiku masuk IPA, kalo masih di MAK aku ngga bisa ngebayangin dah masa depanku sekarang gimana, mungkin sekarang aku bakal masuk jurusan TI (Tarbiyah Islamiyah) kali ya hhahaha. Langsung aja dah aku absen satu persatu manusia :D

1. Ahmad Hidayat Putra

   Biasa di panggil ‘acem’, ngga tau kenapa bisa di panggil gitu, mungkin karena ‘itu’ kali ya hhehehe, ni anak jago banget sama fisika dan sekeluarga (matematika, kimia dll). Karena itu dia bisa banget diandalin pas ujian, apalagi kalo udah diduetin sama Munawar, soal macem apa pun pokoknya tetap bisa terselesaikan dah.

   Dan aku punya kabar gembira bagi penggemar durian, aku saranin untuk sering-sering ke rumah ni anak, soalnya aku dulu juga pernah nginap dirumahnya dan di dapurnya di jamin pasti ada duriannya minimal 2 karung gede, pulang dari situ aku jamin rasa cinta kalian sama durian bakal hilang gara-gara overdosis hhahaaha

2. Arhami Fadlillah

   Satu kamar sama yang namanya disebut diatas, dia duduk sebangku terus sama Naufal pas di belakang aku sama Juanda, biasanya sering dipanggil ‘ebong’ dan dia ngga pernah marah sampe-sampe Juanda panggil dia ‘kecebong hanyut’ baru agak marah, itu pun dikit soalnya dia emang ngga suka marah (cieilee). Ni anak hobi banget gedein badan, mulai dari angkat barbell (ntu barbell segede ‘angkat besi’nya atlit dah pokoknya) dan jogging pagi sampe malam pun dijalanin, walaupun hasilnya ngga segede usahanya tapi kemaren aku liat fotonya di fb badannya udah gedean kok :D dan yang ngga pernah ketinggalan dan jadi ciri khas gambar-gambarnya yaitu ‘dlivera’ yang selalu ada disudut gambarnya, apa itu dlivera? Tanya aja sama orangnya langsung hhehehe. Dia juga temenku waktu maen basket, bareng nopal, rijal dkk.

3. Arief Andrian

   Ini salah satu punggawa Hip-Hop yang pertama kali memperkenalkan genre musik tersebut kepada semua masyarakat dikawasan MUQ sebelum para rapper menjamur disekolah kami seperti sekarang ini, jadi kalo ada yang nanya ‘siapa yang pertama kali jadi rapper di MUQ?’ jawabannya adalah Arief dan Rijal, kalo belom tau lagunya gimana minta dibluetoothin sama anak MUQ, pasti banyak yang punya dah hahaha.
   Kalo hari biasa sih dia dekat sama Hafiz dan suka buat kocak kalo lagi dikelas, juga sering bisnis bareng sama apis, salah satu bisnisnya yaitu bisnis nasi goreng “bang wan”, cukup laku dan pernah juga ketangkap basah dan nasinya dibagi-bagiin ke anak OSIS lainnya.  dia juga lumayan tenar dikalangan adek-adek Tsanawiyah (cewek khususnya), sampe-sampe pas upacara terakhir banyak adek-adek yang nanyain “bang arief yang mana bang?” hhahaha tenar banget kan :D

4. Berril Ahmad Nur Khalis

   Anak Ustadz&Ustadzah MUQ ini termasuk anak baru dikelas kami, dia dipindahin dari pesantren awalnya di Al-Amin (Madura) ke MUQ gara-gara sakit dan ngga bisa balik lagi kesana. Awalnya sih jaim banget, sampe digangguin pun dianya diem aja, tapi pas udah sembuh bandelnya kambuh dah.

   Ejekan yang terkenal buat dia “Beller” = (idiot), soalnya plesetan dari namanya terus agak cocok juga kayanya hhahaha. Tapi ada hal yang buat aku suka bingung, soalnya ayahnya itu ustadz Nahwu yang terkenal nyantai dan ngga banyak omong, tapi ibunya ustadzah Bahasa Inggris yang suka cerewet gitu (tapi baik juga), masalahnya dianya sebenarnya ikutan siapa? Ayah atau ibunya?

5. Fatauddin Lathif

    Tempat tinggalnya di Kuta Cane, satu kampung dengan Ahmad, Cibro dan Wahyudi, dan setelah masuk Aliyah aku juga baru tau kalo ternyata dia juga saudara jauhku hhehehe.

   Tulisannya keren, dan itu yang menjadikannya secara ngga langsung jadi tukang tulis dikelas, hhahaha dia juga sering bantuin aku pas lagi dekorasi acara gitu, soalnya dia orangnya berseni dan jadi salah satu anggota terbaikku saat itu. Dan satu lagi yang keren, pas ujian sebagian dari kami menjadi “produsen jawaban”, sebagian jadi “konsumen jawaban” dan sebagian laiinya jadi “distributor”, nah disini dia jago banget mendistribusiin jawaban dari produsen keseluruh kelas. Jadi semua anggota kelas bakal dapat jawaban yang bagus dan dapat nilai yang ngga jauh beda (cari aman aja), kalo ngga ada dia mungkin kelas kami bakal gagal setiap kali ada ujian :D

6. Innamul Hassan

   Ini aku sendiri, biasanya dipanggil “besen” atas dasar innamul ‘hassan’ -> ‘hussein’ -> ‘besen’, nama itu udah sejak aku Tsanawiyah, dan kadang aku juga dipanggil “neng”, nah ini dia yang aku ngga tau asal-usulnya hhehehe.

   Bicara soal kelas aku salah satu orang tersukses ‘tiduran’ dikelas, soalnya aku punya prestasi “tidur tanpa ketahuan” pas jam ngajarnya ustadz MK, tau kan ustadz MK yang mana? hhahaha. Dan aku juga suka foto-foto waktu ujian dan moment sebelum keluar dari kampus tercinta.

   Kerjaanku dikelas yang pertama tiduran, terus nyanyi ngga jelas, ngobrol, gambar yang aneh-aneh, dan aku paling suka denger candaannya temen-temen waktu gangguin anak orang :D

7. Juanda

   Salah satu teman seperjuanganku, sebangku juga sejak awal aku masuk IPA sampe aku keluar. Kami sama-sama sok kepedean duduk di bangku sudut kiri paling depan, udah duduk paling depan, tapi suka tidur pula, hahhaha.

   Dia jago maen sepak bola, kalo kakinya udah nyentuh bola dijamin dah gayanya 11-12 sama CR7. Orangnya asik banget, sampe-sampe semua guru kenal sama Juanda, tapi walaupun gitu tetap aja ngga dikit guru yang nganggap dia bandel, tapi sekarang dia udah di kepolisian dan bisa ngebuktiin kalo dia bisa sukses dengan kebandelannya, salut dah sama Juanda. Hhahaha

8. Khaidir Ali Cibro

   Manusia yang satu ini berasal dari Kuta Cane, satu kamar sama ebong, ahmad dkk. Pinter fisika, matematika, kimia dan paling banyak bicara daripada anak kelas yang lain, karena jago ngomong dan bisa bahasa arab juga jadi kami (bareng abang kelas yang jadi Ketua bahasa di periode sebelum kami) buat sebuah tim bahasa yang mengemban tugas-tugasnya sie bahasa, nama grupnya CIL (Central Intelligence of Language) dan itu pelesetan dari CIA.

   Nah di grup itu kami bareng-bareng kerja sama untuk memajukan bahasa di sekolah kami, dan kemudian waktu masuk periode kami, dia pun resmi diangkat jadi wakil bahasa. Satu yang harus kalian tau dari Cibro, dia pantang menyerah. :D

9. Khairul Rijal

   Anak satu ini lumayan keren, mukanya kaya Justin Bieber gitu, tapi JB versi Caleu (hahhaha). Caleu itu nama daerah tempat dia berasal, kalo ngga salah itu sekitaran Sigli gitu. Akrab sama aku gara-gara kami sama-sama suka Linkin Park, tiap hari pun aku dengerin lagunya bareng dia di kelas. Dan pernah waktu malam pelantikan OSIS, aku, dia, rijal ‘hulk’, ebong, aziz ‘gegep’ nampil nyanyiin lagunya Linkin Park ‘In The End’ pake beatbox, karena pake beatbox akhirnya tuh konser jadi ‘gagal’ dah, secara lagunya Linkin Park semuanya keren karena musiknya, eh malah musiknya yang diganti sama beatbox. Sumpah malu banget abis turun dari panggung. Turun langsung tempel pake semen -_-

   Tapi sekarang ni anak lagi sibuk-sibuknya bisnis kayanya, soalnya asal liat fesbuknya pasti postingannya tentang bisnis semua, keren dah. Semoga makin sukses aja dengan bisnisnya ya bos! Jangan lupa bagi-bagi angpao!

10. M. Ghazi Luthfi

   Kemana-mana selalu berdua sama Juanda, ngga peduli lagi di MUQ atau lagi libur pun ngga pernah pisah sama Juanda. Kalo dibilang ‘pinang dibelah dua’ kayanya ngga cocok juga, secara posturnya beda jauh dan ngga ada miripnya hahaha. Hobinya maen bola sama Juanda dan kadang suka mandi bareng di BTN <3 (anak asrama emang semuanya mandi bareng ya, hahaha). Dia suka muji dan suka ngejek + gangguin orang juga, tergantung waktu dan tempat. Contoh korbannya Muklissuddin, ni anak agak setengah aneh gitu, jadi anak kelas, apalagi Juanda sama Aji (Fatan juga) suka banget ngerjainnya, mau waktu lagi sekolah sampe pas ketemu Muklis di bg Wan pun bisa jadi waktu yang pas untuk ngerjainnya hahhaha, kasian banget ni anak.

11. M. Hafiz

   Selalu berdua dengan Arief Andrian, tempat kesukaan mereka di MUQ cuma satu, yaitu Kantin di depan asrama T.U. kalo mau nyari mereka karena ada keperluan maka saran aku cuma satu, “cari aja di kantin” hhahaha. Biasanya tu suka juga nugguin mie ilegalnya kantin yang di-illegal-kan pas kantin udah tutup dan masih ada mie yang tersisa, jadi pemilik (penjual) mie tersebut bakal jual mienya di luar kantin dengan harga yang jauh lebih murah (biasanya bisa sampe 5000 dapat 3, padahal biasanya mie malam harga satuannya sampe 3000/bungkus).

   Pas di MUQ mereka berdua juga sering bisnis nasi goring, biasanya pemilik rumah makan didepan sekolah bakal ngasih satu plastic gede yang isinya sampe puluhan nasi goreng untuk dijual ke asrama-asrama. Pernah sekali mereka ketangkap basah sama ustad, terus di proses dan nasinya dibagi-bagikan ke anak OSIS yang lain, walaupun rugi bagi mereka, tapi ini keuntungan bagi kami J hehehe.

   Satu lagi, ni anak suka banget fotoin orang lagi tidur dengan pose yang aneh dan bisa bikin ngakak pastinya. Dia udah ngoleksi foto mulai dari awal dia punya BB (belinya waktu ada event pramuka ke Batam) sampe udah tamat pun masih tersimpan, hanya tinggal tunggu waktu launchingnya aja kayanya :D, ouiya kalo masih ada kasih aja ke aku, biar diupload hahaha.

12. Muhammad Reza Fauzi

   Satu-satunya anak sehat dikelas kami, yang lain pada kurus-kerempeng dianya malah sebaliknya. Awalnya dia tinggal di BTN, tapi karena beberapa alas an akhirnya dia pindah ke Ibnu Sina di kamar 9, akhirnya jadi tetangga kami dah :D

   Dulu aku suka banget bahas tentang android sama dia, soalnya dulu masih minim yang bawa android, awalnya sih dia pake Samsung Galaxy Y (kalo ngga salah), terus ada isu kalo pas UN paket soalnya ditulis pake Barcode, dan kebetulan di hpku (waktu itu aku pake Xperia Neo L) ada barcode reader program bawaan Sony dan hpku bisa baca barcode, tapi Galaxy Y’nya ngga bisa soalnya ngga punya autofocus, sehingga gambar yang diambil ngga berfokus alias buram. Terus dianya mulai galau dan sempat nyobain beberapa app yang ada di appstorenya tapi tetap ngga bisa. Akhirnya dia bilang sama ayahnya, terus ayahnya datang dan langsung dibeliin Xperia J hari itu juga, enak banget ya. :D ‘’yang penting lulus UN” kata ayahnya. Tapi pas UN eh ternyata barcodenya beda dengan yang biasa, barcode punya UN ngga bisa dibaca dengan barcode readernya android -_- tapi tetap aja ngga ada ruginya buat reja ya :D

13. Muhammad Rizal

   Sering dikatain ‘Hulk’ karena pas jalan suka sok tegap, hahaha tapi juga sering dikatain ‘jawa’ karena kampungnya bnyak orang jawa dan ironisnya pas di jawa dia malah dikatain ‘aceh’ karena berasal dari aceh :D

   Dia salah satu temen IPA-ku yang satu kampus sama aku, bahkan satu kamar waktu diasrama UIN. Salah satu pujangga rapper (bareng Arief) yang pertama kali muncul di MUQ. Dulunya anak pramuka dan selalu berdua sama Fatan, bahkan pas puisi (ujian akhirnya Bahasa Indonesia sama Ustazah Fitri) cuma mereka aja yang tampil duet, ada aku videoin juga sih, tapi ngga tau kemana (gara-gara ganti hp -_-, tapi ntar kalo dapat bakal aku upload dah). Dia juga jago banget maen bola, pokoknya asal ada tanding sepak bola, dari kelas ipa dia termasuk yang diandalkan dah. Suka sama Messi dan Barca tapi kalo maen PES lebih suka pake Real Madrid. Engga di dunia nyata atau di dunia PS ni anak tetap keren main bolanya.

14. Muhammad Syahril Ghufran

   Posturnya tinggi, ganteng dan agak berjerawat dikit, kalo anak yang lain sih pada cuek sama muka, paling cuma dikasih sabun muka, itu pun kalo ada yang punya terus dipinjam, kalo ngga ada ya pake sabun mandi pun jadi. Tapi beda sama Ghufran, dia rajin banget ngelakuin perawatan gitu, kadang anak asrama pun suka minta sabun sama dia (mungkin :D).

   Ni anak pernah bisnis juga pas di MUQ, bisnis “pulsa”, pulsa? Iya pulsa, anak MUQ mulai dari kategori “bandit” sampe “anak baik-baik” semuanya bawa hp, kalo ngga bawa pun paling bertahan sampe kelas 4 aja, kelas 5 dijamin pasti bawa semua dah, tipe hp favoritnya anak MUQ Nokia 1280 dan Nokia 1202, itu 
merupakan hp legendaris yang berkembang pesat di MUQ.

   Dan kerjaan utamanya ya bukan lain telfonan atau minimal smsan, dan tau sendiri kan paket smsan/telfonan di Telkomsel itu mahalnya minta ampun dan pastinya menguras pulsa, nah kalo kehabisan pulsa, kita bisa beli ke beberapa tauke pulsa, salah satunya ya dia, da nada beberapa lagi kaya Bahri, Vata dan lainnya, bahkan aku juga pernah jual pulsa pas kelas 5, tapi ngga lama dan ngga sampe jadi usaha gede kaya mereka-mereka ini. Lumayan menguntugkan loh, bayangin aja kalo untungnya seribu, terus kebanyakan anak MUQ beli pulsa 5.000, jadi dengan saldo 500.000 kita bisa untung 100.000, soalnya bisa dijual sampe 100 kali, dan itu bisa habis dalam seminggu, nah kalo sebulan? Enak kan :D

15. Mirza Marzatillah

   Gayanya anak yang satu ini agak mirip korea gitu, tapi orangnya ramah banget, lemah lembut dah pokoknya, sukanya pake kemeja yang ketat dan kalo ngobrol suka banyak nanya. Tapi ada satu nih yang bisa diceritain 3:D.

   Jadi waktu itu tes darah adalah ujian akhirnya mata pelajaran Biologi, guru kami yang cantik Ustazah Harfina ngasih pilihan, tusuk jadi sendiri atau mau di tusukin sama ustazahnya, agar darahnya keluar dan dapat di tes golongannya, emang sih kata beliau tiap tahun kalo ada tes darah pasti yang ketakutan malah yang badannya gede dan tahun kami juga kayanya gitu, yang badannya kecil malah yang berani, tapi beda sama anak ini, dia udah badannya kecil malah dia pula yang takut setengah mati, pas mau ditusuk dianya sempat mau kabur segala, lucu dah kalo sempat divideoin, tapi salahnya waktu itu aku lagi diluar sama Latep, sama Reja gendut juga. Kalo videonya ada sama aku dijamin pasti aku upload dah :D

16. Munawar Zikri Azhari

   Ini temanku yang pemikirannya kadang-kadang suka nyeleweng, kalo yang laen mikirnya lurus-lurus aja, yang ini malah suka ngebelokin ke kiri-kanan (kaya supir aja ya, hahaha). Tapi disamping itu dia orang yang pinter banget matematika apalagi fisika, apalagi kimia dan kawan-kawannya. Dia tipe orang yang ngga ‘maksa’ untuk belajar (emang dasarnya anak IPA ngga ada yang maksa juga sih), anehnya walaupun cuek dengan “belajar sebelum berperang” ni anak selalu aja bisa ngisi lembar jawaban dengan kecepatan penuh dan nilai maksimal, dan belakangan dia pun selalu dapet juara 2 dikelas. Aku juga ngga tau dia pake santet spesies apa, mungkin santet edisi terbatas kali ya, hahaha.

   Tapi walaupun pas di MUQ dia ngga pernah keliatan menggambar, pas kuliah dia malah masuk ke jurusan arsitek dan belakangan gambarnya udah bagus banget, setara sama Leonardo da Vinci gitu dah. Dia juga suka anime, dulu aku, dia, nopal sering beli komik dan suka tukeran komik kalo yang punya udah siap bacanya, munawar suka anime tapi ngga fanatik, buktinya nonton aja sering di skip-skip, hhahahaha. Tapi tetap aja si ”kunci jawaban ulangan” termasuk yang terpenting dikelas.

17. Naufal Amnar

   Ini temen satu kamar aku dari kelas 2 Tsanawiyah sampe tamat, bahkan satu asrama pas udah kuliah, orangnya pinter banget tentang agama gitu, apalagi tahfidz, hafalannya lancar gan. udah gitu tapi dia tetap aja rajin ngerawat mukanya tiap hari, Suaranya juga merdu banget, mirip suaranya Justin Timberlake gitu, jadi dari kriterianya cocok banget ikut MTQ, soalnya dicabang Tahfidz ada tilawahnya juga kan.

   Dan selain satu kamar sampe tamat, dia juga 1 kelas sama aku selama 6 tahun, kecuali kelas IV soalnya aku masih di MAK. Selama dikelas kerjaannya nyanyi bareng aku dan Rijal “caleu” atau gambar, dia udah sering gambar dari SD sampe Aliyah pun dia masih sering gambar komik gitu, dan walaupun selalu menggambar tapi selama di IPA dia selalu dapat peringkat pertama loh.

   Terus karena dia pun emang jago gambar akhirnya dia ngambil jurusan arsitek sekelas sama Munawar dan Rijal “Hulk” juga.

18. Reza Fahlevi

   “Pak Bos” itulah nama yang lebih dikenal dibanding nama aslinya, dia anak pramuka yang juga jago bahasa inggris, dia orangnya sederhana banget, sukanya pake baju yang udah lusuh gitu, ngga suka mewah-mewah lah pokoknya, tapi dibalik kesederhanaannya dia orang yang berkantong tebal loh, buktinya banyak kok anak BTN yang minjam uang sama si Bos, hahaha.

   Awalnya sih anaknya diem gitu, rada-rada sok cool gitu deh pokoknya. Tapi selang berapa bulan baru bisa dekat dan baru tau juga dibalik ke-sok-cool-nya dia bisa ketawa juga, hehehe

   Anaknya kritis banget, kalo lagi ada maju kelompok apalagi kelompoknya Cibro, insyaallah perang meletus deh, aku berani jamin hahahah. Tapi belakangan aku sempat ditipu mentah-mentah sama si bos sampe berbulan-bulan aku ngga tau, jadi waktu itu aku chat ke dia di fesbuk nanyain sekarang dia kuliah dimana, terus katanya dia di Teknik Kimia Unimal, Lhokseumawe, aku kirain beneran……… beberapa bulan kemudian ………. Cerita-cerita tentang si bos, terus baru ada yang bilang kalo dia di kedokteran Unsyiah, awas aja kalo jumpa lagi -_-

19. Rouhdy Rangga

   Ini ketua umum II OSIS kami, dia yang jadi atasan aku selama jadi ketua dekorasi, dan dia juga yang paling berjasa telah membantu aku selama ini, pokoknya kalo lagi ada acara dan kami mulai buat dekorasi, ni anak bakal selalu ada deh, bahkan dia udah kaya anggota dekorasi aja (padahal bos besar loh) hehehe, ngga tau ni alasan utamanya buat apa, buat bantu atau untuk liat yang diseberang :D

   Dan kalo menurut aku ni anak mirip banget sama Nobita, apalagi dia pake kacamata juga, walaupun bukan kacamata bulat tapi udah keliatan banget Nobitanya apalagi kalo sempat pake kacamata yang sama, ngga bisa kebayang deh. Orangnya penyayang banget, apalagi sama anak-anak. Jadi saran aku kalo punya anak yang membandel, panggil aja rangga, insyaallah bakal jinak sama pawangnya, hahaha

20. T. M. Abdul Aziz

   Aziz ini sering dipanggil “Gegep”, bukan hanya karena namanya yang mirip dengan artis OVJ, tapi juga terkafang dia suka gagap juga, mungkin karena udah rame yang doain dia gagap kali ya, hehehe. Beatboxnya bagus banget, udah kayak DJ beneran dah pokoknya, kalo ditanya Aziz yang mana maka jawabannya Aziz berpostur tinggi, kurusnya 11-12 sama aku, mungkin agak kurusan dia lagi, hehehe dan dia adalah master game-nya anak IPA, kalo di Taekwondo ni anak udah dapat sabuk hitam lah pokoknya (saking masternya).

   Dan kalo mau tau kerjaannya di kelas? Kerjaannya adalah maen GTA Vice City waktu masuk lab TIK, dan kerjaan anak yang lain ngapain? Ibarat bioskop, kami semua berjejer berdesakan dibelakang untuk ngeliat dia maen game, dia udah namatin banyak game, jadi aku juga sering nanya-nanya tentang game, waktu itu aku lagi maen Resident Evil IV, jadi aku maintain tips-tipsnya dan jalur ceritanya dan dia jawab seolah dia sendiri yang buat game ini, super dah pokoknya.

21. Wahyudi Sekedang

   Satu lagi manusia asal Kocan, wahyudi. Dia jago maen bola, kami sering maen bola kertas di dalam kelas, kami buat dua gol dan dengan dua pemain dalam tiap tim kami mulai bermain, nah kalo maen sama wahyudi insyaallah bakal menang deh, dia bisa jadi kipper, bisa juga stiker, jadi akunya ngeliatin aja dari jauh, kan wahyudi bisa semua hahaha

   Dia jago banget ngeliat konsep pas ujian, selama ujian aja dia selalu nulis konsep dan kerjaannya anak kelas ya langsung bawa ke fotokopi di toko yayasan terus bagi sembako ke semua anak kelas, dan selama ini dia cuma pernah ketahuan 2 kali sama guru, tapi itu masih masih kalah sama aku yang ngga pernah ketahuan pas liat konsep/buku, serius ini :D

22. Zulfatan

   Untung namanya Z U L F A T A N, ngga ada “R”nya, kenapa? Karena anak satu ni ngga bisa nyebutin “R” apalagi “Rrrrrrr”, hahaha tapi ironisnya dia punya pacar yang inisialnya “R.R” aku juga sering bingung gimana cara dia ngerayu coba, hehehe.

   Tapi gini-gini si Fatan termasuk Mantan-Calon-Pemenang pas Porseni dulu, nyaris aja dia dapet juara satu, tapi ngga jadi karena pas uda mau nyampe finish tiba-tiba kakinya keram, banyak yang bilang karena santet sih (santetnya peserta, bukan santet munawar) hahaha,

   Fatan juga sering di ‘cap’ sebagai anak bandel sama guru-guru, padahal kalo menurut aku sih dia ngga bandel, cuma agak batat bacut :D tapi beneran orangnya lucu banget, apalagi kalo udah gangguin Reja Gendut, pasti ngakak deh. Dan satu lagi, walaupun dia terkenal bandel tapi dia satu-satunya anak kelas yang dapat undangan ke USU, salut dah

   Aku harap dengan susah-payahnya aku ngetik cerita kita yang singkat ini dapat mengembalikan rasa kangennya kita sama kelas IPA yang pernah kita bangun. Dan aku harap dari temen-temen ngga ada yang marah, soalnya ini semua cuma candaan kok, kalo ada kata-kata yang kurang berkenan silakan hubungi aku biar kata-katanya diganti, sip?

  SAMPAI JUMPA BRAY!!