Other Side of Reinstall

Thursday, July 9, 2015


   Bagi beberapa orang mungkin udah biasa dengan kegiatan yang satu ini, Instal Ulang laptop, salah satunya ya aku -_-. Instal ulang itu : hal baru, tantangan, lelah, membosankan. Diawal sih biasanya semangat kalo lagi niat, apalagi kalo akhir semester, instal ulang sekalian remove semua software ngga penting yang dipaksain instal waktu kuliah diawal semester menjadi hal yang paling ditunggu tunggu.

   Dibalik rasa membosankan, ternyata kalo kamu sering instal ulang, kamu bakal punya beberapa pelajaran yang kamu dapatkan tanpa disengaja hanya dengan melakukan kegiatan yang satu ini,


Lebih Perhatian Sama Software yang Kemudian Diinstal

   Pertama, kita bakal ngerti software apa yang harusnya diinstal dan apa yang engga, biasanya sih kalo punya laptop, kita bakal nginstal apa aja yang wajar maupun ngga wajar, yang ngga wajar itu gimana ya? yang ngga wajar itu kayak software-software iklan recomendnya software lain yang kita instal, misalnya waktu nginstal aplikasi, terus di next terus terusan sampe sampe software yang diiklankan di installer pun ikutan tercentang, alhasil muncul tuh software software ngga penting di desktop.

   Ngga cuma iklan di installer yang di instal, kadang software downloader kayak iLiv*d pun ikutan terinstal waktu coba coba download file, kan ngga penting banget software gituan -_- kalo download itu baca dulu bener bener men, jangan kayak instal software, semua di next (pasti ngga pernah baca term of service kan) :D

   Dari situ kita bisa paham banget mana yang harusnya diinstal dan mana yang engga, kenapa? Secara installin laptop orang itu ngga enak. Bayangin aja dulu pernah temennya temenku ngomong "si A aku suruh instal laptop bukannya makin bagus, tapi makin parah" ditambah sedikit bumbu makian pastinya, aku sih diem aja, padahal instalannya udah bener, cuma drivernya aja yang ngga di instal -_-

   Jadi instalasi yang bener itu minimal udah instal OS, terus instal driver (pake driverpack biar lebih gampang), dan jangan lupa software yang dianggap default kayak Office, music player, browser dan winrar dsb, kalo ngga finishing sampe segitu, dijamin yang punya laptop bakal mikir negatif sama yang nginstal.

   Dulu waktu awal awal punya laptop, semua software aku instal ngga peduli itu dipake buat sehari hari atau cuma beberapa kali pake dalam setahun, terus pertama kali instal aku mulai ngerti dan mengurangi instalasi software yang ngga perlu, instal selanjutnya juga makin dikurangin, hingga sekarang paling cuma kalo lagi butuh aja baru di instal, lagian installernya juga punya semua kok, kalo kira kira ngga ribet mending di instal waktu mau dipake terus di uninstal waktu ngga butuh lagi, hahaha

Rapi Dalam Menata File

   Terus yang kedua, kita bakal jadi lebih rapi untuk menata file file dalam directory disk kita, salah satu hal yang harus dilakuin sebelum nginstal adalah memindahkan file file dari disk C: (include library, documents, downloads, music, video dkk) ke disk lainnya, dan kalau file disitu berserakan apa yang kamu rasain? ngeselin pastinya -_-, mending dipisah pisah ke beberapa folder yang cocok dengan konten, jadi waktu dipindahkan ke disk lain, kamunya ngga bakal sebingung pertama tadi, waktu masih berantakan.

Mengajari Untuk Lebih Teliti

   Ketiga, Instal ulang mengajari kita untuk lebih teliti. Pasti, mungkin kalo untuk instal ulang windows yang perlu diteliti sebelum instal itu adalah bit processor, kenapa? kamu pernah coba nginstal windows x64 ataupun drivernya x64 ke laptop yang processornya x86? kalo belum berarti kamu harus coba. Paling langsung panik, kayak aku dulu waktu nginstal laptop temen yang ternyata processornya x86 -_- windows atau kemungkinan terparahnya laptopnya bakalan crash dan harus disimpan di service center kalo engga bisa ditangani sendiri.

   Apalagi kalo nginstal linux, beda sama windows yang pake satu disk doang buat disk instalasi, kalo instal linux sih banyak olahannya lagi dan salah salah pencet semua disk yang kamu partisi (c:, d:, e:, dkk) bakalan hangus, enak? kalo data yang hangus itu data penting temenmu yang udah dikumpulin dari smp? enak? hahaha, ngga enak banget kan?

Sabar

   Untuk instalasi satu buah laptop itu ngga selamanya gampang, satu laptop dengan laptop lainnya itu beda merk, yang berarti pasti beda perilaku dan beda juga cara memperlakukannya. Mungkin cara A berhasil sama laptop yang pertama tapi belom tentu berhasil dengan laptop yang kedua, setiap kesalahan terkadang mengharuskan kamu untuk mengulangi step step instalasi dari awal, mulai dari membuat bootable flashdisk yang makan waktu 15 menit, terus instalasi windows 20 menitan, instal driver dan software penting lebih dari sejam. Semua bisa aja diulangi dari awal kalo di step terakhir terjadi hal yang ngga diinginkan. Dan semua itu pastinya bakal ngelatih kesabaran kamu.

   Jadi intinya walaupun instal ulang laptop itu penuh resiko, tapi dibalik itu juga kita bisa mendapatkan hal hal positif yang ngga pernah kepikiran sebelumnya, so jangan pernah berhenti untuk belajar ya gaes, karena dibalik semua itu pasti ada pembelajaran yang bisa kita dapet. :D